Tuesday, February 19, 2013


الاســــــم KALIMAH ISIM

1. Subpokok bahasan Kata Benda (Kalimah Isim)
1. Pendahuluan
1.1. Deskripsi singkat
Bab ini akan membahas tentang kalimah Isim dalam Bahasa Arab beserta ciri-ciri, macam dan contoh-contohnya.
1.2 Relevansi
Tuturan bahasa Arab terdiri atas kalimah isim (kata benda), kalimah fiil (kata kerja) dan huruf (kata tugas). Dengan menguasai materi kata benda (isim) Anda akan dapat mengetahui dasar-dasar pembuatan kalimat sederhana dalam bahasa Arab.
1.3 Standar Kompetensi
Mahasiswa mampu menjelaskan pengertian kalimah Isim
1.4 Kompetensi Dasar
a. Mahasiswa mampu menjelaskan pengertian kalimah Isim
b. Mahasiswa mampu menyebutkan ciri-ciri kalimah Isim
c. Mahasiswa mampu menyebutkan pembagian kalimah isim
d. Mahasiswa mampu menjelaskan klasifikasi kalimah Isim, berikut dengan contohnya
e. Mahasiswa mampu menjelaskan Isim berdasarkan jenis kelamin, beserta pengertian dan contohnya
1.5 Indikator
a. Menjelaskan pengertian kalimah Isim
b. Menyebutkan ciri-ciri kalimah Isim
c. Menyebutkan pembagian kalimah isim
d. Menjelaskan klasifikasi kalimah Isim berikut dengan contohnya
e. Menjelaskan Isim berdasarkan jenis kelamin, beserta pengertian dan contohnya
2. Penyajian
2.1 Uraian Materi
الاســــــم
KALIMAH ISIM
A. Definisi
Kalimah Isim adalah kata yang menunjukkan benda.
Kalimah Isim terdiri dari beberapa jenis seperti terlihat dalam tabel berikut
الا ســــــــــــــم
انســـــــان نبــــــــات حـيـــوان جــــمــــاد
Nama Manusia Nama Tumbuhan Nama Hewan Nama Benda Mati
Ibrahim ابــــر هيــم Kurmaتمـــــــر Kuda حـصـــــا نٌ Air المـــــــــــأُ
‘Aisyah عـائـشـــــــة Zaitun الزيتـــــــــون Burung طيــــــرٌ Api نــــــــارٌ
Rasul الـرســــــول Mawar وردة Gajah فيــــــــــــلٌ Bulan القمــــــــــــــر
مكــــــــان زمـــــــــان صـفـــــــةٌ مصـــــد ر
Nama Tempat Keterangan Waktu Keterangan Sifat KK yg dibendakan
Jakarta جـاكـــرتــــا Hariاليَــــــــوْمُ Indah جَمِيْــــــــــــــلٌ Pembuka فَتْـــــــــــحٌ
Madinah مـديْـنـــــــــة Mingguالاسبُــــــــوْعُ Besarكَبِيْـــــــــــــــــرٌ Pujianحـمـــــد
Mekahمــكـــــــة Bulan الشــــــــهر Luasواســـــــــــــع
B. Klasifikasi Kalimah Isim (kata Benda)
أقســــــــام الاســــــم
Klasifikasi Kata Benda
1. Berdasarkan Jenisnya, kalimah Isim terdiri dari Isim Mudzakar (Maskulin) dan Isim Muannats (Feminin)
2. Berdasarkan Jumlah, kalimah Isim terdiri dari Isim Mufrad (Singular), Isim Mutsanna/Tastniyah (Dual), dan Isim Jama’ (Plural). Isim Jama’ dibagi lagi menjadi Isim Jama’ Mudzakar Salim, Jama’ Muannats Salim, dan Jamak Taksir.
3. Berdasarkan Keadaannya, kalimah Isim terdiri dari Isim Dzahir dan Isim Dhomir
4. Berdasarkan tertentu tidaknya, kalimah Isim terdiri dari Isim Nakirah dan Isim Ma’rifat
C. Kata Benda ditinjau dari Jenisnya
1. Mudzakkar مَذَكَر
Adalah kata benda yang menunjukkan laki-laki (maskulin) baik manusia, binatang, benda-benda mati yang masuk dalam kategori mudzakar,
Contoh
مُحَـدٌ Muhammad مَكْتَبٌ Meja Tulis
حِصَــانٌ Kuda اَلْمَسْجِدُ Masjid
قَلَـــمٌ Pena اًلْمِصْبَـاحُ Lampu
2. Muannats مُؤَنَّثْ
Adalah kata benda yang menunjukkan makna perempuan (feminine) baik manusia, binatang, benda-benda mati yang masuk dalam kategori mu’annats
Contoh:
عائشةُ Aisyah
الدُّجِاجَةُ Ayam betina
الشَّمْشُ Matahari
D. Cara membedakan kata benda mudzakar dan mu’annats
1. Ciri hakiki, yaitu dengan melihat jenis kelamin (manusia, binatang). Contoh:
مــــــــُؤَنَّــثــــــــــــــــــ مـــــَذَكــــــــــــَر
الْمَرْئَةُ Seorang wanita مُحَـــــدٌ Muhammad
فَاطِمَةُ Fatimah الــرَّ جُــلُ Seorang laki-laki
الدُّجِاجَةُ Ayam betina اَلدِّيْــــكُ Ayam jantan
2. Ciri Majazi, yaitu dengan mengelompokkan bahasa. Untuk Mu’annats biasanya ditandai dengan beberapa hal berikut ini.
a. Diakhiri dengan huruf ta’ marbuthoh (ة ), contoh:
فَاطِمَةُ Fatimah الدُّجِاجَةُ Ayam betina
عائشةُ ‘Aisyah الْمَرْئَةُ Seorang wanita
رُقَيَةُ Ruqayah الدَّرَجَةُ Sepeda
خَدِيْجَــةُ Khadijah مَدْرَسَةٌ sekolahan
b. Berpasang-pasangan
Neraka اَلنَّـــارُ Pasangannya الْجَـــــنَّةُ Surga
Langit السَّمَــأُ pasangannya اَلاَرْضُ bumi
Tangan يَـــٌد
Mata عَيــنٌ
c. Jama’ taksir (tak beraturan) benda yang tidak berakal contoh
اَقْـــلاَمٌ Pena-pena Bentuk tunggalnya قَلَمٌ Pena
كُتُبـــــٌ Buku-buku Bentuk tunggalnya كِتَابٌ buku
بُيًـــــوْتٌ Rumah-rumah Bentuk tunggalnya بَيْتٌ rumah
d. Berakhir dengan alif maqshurah (ى )
سَــــلوَى Buah salwa فَتْـــوَى fatwa
سَــــلمى Salma عًــطْشَى Yang haus
حَــــلْوى Manisan كُبْـــرَى Yang besar
مَــــنَّى Buah manna عُلْـــيَى Yang tinggi
e. Berakhir dengan alif mamdudah (اء)
اَسْمـــــأُ Asma حَمْــرِاءً Yang merah
سَمْــــرَأ Pirang صَخْــرَاءُ Batu besar
عشُــــرَاءُ Asyura عَـرْجــاَءُ Pincang
Catatan: Ada beberapa isim mudzakkar yang menggunakan ta’ marbuthoh. Contoh
مُعَـــــاوِية Muawiyah حَمْـــــزَة Hamzah
طَلْــــحة Thalhah مُسَيْلَــــمة Musailamah
2.3 Latihan
Tentukan manakah kata berikut yang termasuk Isim Mudzakar dan mana yang muannats dari kata-kata berikut ini.
No Kata jenis
1 اَلدِّيْـــكُ
2 فَتْـــوَى
3 حَمْـــزَة
4 سَبُّــوُرَةٌ
3 Penutup
3.1 Tes Formatif
1. Apakah yang dimaksud kalimah isim itu? Apa saja yang termasuk kalimah isim itu?
2. Sebutkan jenis-jenisnya
3. Tentukan manakah kata berikut yang termasuk Isim Mudzakar dan mana yang muannats dari kata-kata berikut ini.
No Kata jenis No Kata jenis
1 كِتَــــابٌ 5 الشَّمْشُ
2 عشُـــرَاءُ 6 مَدْرَسَةٌ
3 عَـرْجــاَءُ 7 مُعَــــاوِية
4 اَقْـــلاَمٌ 8 اًلْمِصْبَـاحُ
3.2 Umpan Balik
Apakah Anda sudah dapat mengerjakan soal formatif dan latihan dengan baik? Cocokkan dengan kunci jawaban di belakang.
3.3 Tindak lanjut
Apabila Anda sudah dapat menjawab seluruh soal dengan benar, Anda dipersilakan untuk melanjutkan ke materi berikutnya. Selamat! Namun bila hanya mampu mengerjakan 50 %, Anda dipersilakan membaca lagi materi di atas.
3.4 Rangkuman
3.5 Kunci Jawaban tes formatif
1. Kalimah isim adalah kata yang menunjukkan benda seperti nama manusia, nama hewan, nama waktu, keterangan sifat, dan kata-kata yang dibendakan.
2. Jenis-jenias kalimah isim Berdasarkan Jenisnya, kalimah Isim terdiri dari Isim Mudzakar (Maskulin) dan Isim Muannats (Feminin), Berdasarkan Jumlah, kalimah Isim terdiri dari Isim Mufrad (Singular), Isim Mutsanna/Tastniyah (Dual), dan Isim Jama’ (Plural). Isim Jama’ dibagi lagi menjadi Isim Jama’ Mudzakar Salim, Jama’ Muannats Salim, dan Jamak Taksir; Berdasarkan Keadaannya, kalimah Isim terdiri dari Isim Dzahir dan Isim Dhomir; Berdasarkan tertentu tidaknya, kalimah Isim terdiri dari Isim Nakirah dan Isim Ma’rifat
3. jenis kata
No Kata jenis No Kata jenis
1 كِتَــــابٌ Mudzakar 5 الشَّمْشُ Muannats
2 عشُـــرَاءُ Muannats 6 مَدْرَسَةٌ Muannats
3 عَـرْجــاَءُ Muannats 7 مُعَــــاوِية Muannats
4 اَقْـــلاَمٌ Muannats 8 اًلْمِصْبَـاحُ Mudzakar
DAFTAR PUSTAKA
Al Atsary, Abu Hamzah Yusuf. 2007. Pengantar Mudah Bahasa Arab . Bandung: Pustaka Al Adwa
Bawani, Imam. 1987. Tata Bahasa Bahasa Arab Tingkat Permulaan. Surabaya: Al Ikhlas
Rahman, S.A. 2007. Teach Yourself Arabic: a Modern and Step by Step Approach. New Delhi: Goodword Book.
Sukamto, Imaduddin dan Ahmad Munawwari, 2005. Tata Bahasa Arab Sistematis. Yogyakara: Nuansa Aksara Group
SENARAI
a. Kalimah Isim
b. Isim Mudzakar
c. Isim muannats
d. Ciri majazi
e. Ciri hakiki
==== اللغاة العــربيّــة ====
2. Subpokok bahasan Kata Benda Ditinjau dari Jumlahnya
1 Pendahuluan
1.1 Deskripsi singkat
Subpokok bahasan ini akan membahas kalimah isim dilihat dari jumlahnya. Dalam bahasa Arab, berdasakan jumlahnya kata dibagi menjadi tiga, yaitu tunggal, ganda dan jama’,
1.2 Relevansi
Dengan menguasai kata benda berdasar jumlahnya, Anda akan dapat membuat kalimat serta memahami kalimat berbahasa Arab dengan benar.
1.3 Standar Kompetensi
Mahasiswa dapat membuat perubahan kata benda (isim) berdasarkan jumlahnya.
1.4 Kompetensi Dasar
a. Mahasiswa mampu menjelaskan pembagian kata benda berdasarkan jumlahnya
b. Mahasiswa mampu membedakan kata benda singular, dual dan plural
c. Mahasiswa dapat menjelaskan perubahan kata benda berdasar jumlahnya
d. Mahasiswa mampu mempraktekkan perubahan kata benda berdasar jumlahnya
1.5 Indikator
a. menjelaskan pembagian kata benda berdasarkan jumlahnya
b. membedakan kata benda singular, dual dan plural
c. menjelaskan perubahan kata benda berdasar jumlahnya
d. mempraktekkan perubahan kata benda berdasar jumlahnya
2. Penyajian
2.1 Uraian Materi
KATA BENDA DITINJAU DARI JUMLAHNYA
A. Isim Mufrad (اِسِــــــمْ مُفْـــــــرَدْ)/ Singular
Isim mufrad yaitu kata benda tunggal (singular) baik berjenis mudzakkar maupun mu’annats.
2.2 Contoh:
الدُّجِاجَةُ Ayam betina مَكْتَبٌ Meja Tulis
الْمَرْئَةُ Seorang wanita اَلْمَسْجِدُ Masjid
الدَّرَجَةُ Sepeda اًلْمِصْبَاحُ Lampu
مَدْرَسَةٌ sekolahan
Keadaan Isim Mufrad dalam penerapannya pada suatu kata
مَجْــــرُوْر مَـــنْصُوبْ مَــرْفُوع
( -ٍ- / -ِ - ) ( -ً - / -َ - ) (-ُ - / -ُ - )
Keterangan
a. Marfu’ ( مَــرْفُوع) ditandai dengan dhummah dan dhummah tanwin (-ُ - / -ُ - ) Contoh:
كِتَــــا بٌ atau اَلْكِتَــــابُ Buku
بَيْتــٌــــ atau اَلْبَيْتــُـــــ Rumah
b. Manshub (مَـــنْصُوبْ ) ditandai dengan fathah atau fathah tanwin ( -ً - / -َ -), contoh:
كِتَــــــا بً atau اَلْكِتَــــابَ Buku
بَيْتًـــــــــ atau اَلْبَيْتَـــــ rumah
c. Majrur (مَجْــــرُوْر) ditandai dengan kasrah atau kasrah tanwin ( -ٍ- / -ِ - ), contoh:
كِتَــــــا بٍ atau اَلْكِتَــــابِ Buku
بَيْتٌٍـــــــــ atau اَلْبَيْتِـــــ Rumah
Isim Mufrad dalam penerapan kalimat
Marfu’ جَدِيْــــــــدٌ اَلْكِتَــــابُ Kitab ini baru
Nashab جَدِيْــــــــدً كِتَــــــا بً اِشْتَـــرَيْتُ Aku telah membeli kitab baru
Jar الْجَــــــدِيْـــدِ مِنَ الْكِتـَــــابِ يَسْتَفَـــدْتُ Aku mendapatkan manfaat dari kitab baru
B. Isim Mutsanna/ Tasniyah (اِسِــــــمْ مُثَـــنَّى)/ Dual
Adalah kata benda yang menunjukkan arti ganda (dual) baik mudzakkar maupun muannats. Cirinya terdapat tambahan alif dan nun (ا ن) atau ya dan nun (ين ) pada isim mufradnya. Contoh
كِتَـــــابَانِ
Penjelasan
كِتَـــــابٌ Perubahan pada mudzakar: Bentuk Mufradnya كِتَابٌ
كِتَـــــابِيْــنَ
jika ditambah alif dan nun akan menjadi كِتَابَانِ
Jika ditambah dengan ya dan nun akan menjadi كِتَـــــابِيْــنَ
كُـــرَّسَتَـــــانِ
Perubahan pada muannats: Bentuk mufradnya كُرَّاسَـةٌ jika ditambah alif dan nun akan menjadi كُرَّاسـتَانِ
كُـــرَّا ســــةٌ Jika ditambah dengan ya dan nun akan
كُـــرَّا سَتَيْـــــنِ menjadi كُرَّاسـتَيْنِ
Keadaan isim mutsanna dalam penerapannya pada suatu kata
مَـجْــرُوْرٌ مَـنْصُــوْبٌ مــرْفــــوعٌ
ين ين ان
كِتَـــــابِيْــنَ / كُـــرَّا سَتَيْـــــنِ كِتَـــــابِيْــنَ / كُـــرَّا سَتَيْـــــنِ كِتَابَانِ / كُـــرَّسَتَـــــانِ
Isim Mutsanna dalam penerapan kalimat
1 Marfu’ اَلْكِتَابـــــــانِ مُفِيْـــــــــدَانِ Dua kitab itu bermanfaat
2 Manshub قَرَأْتُ كِتَـــــابَيْنِ مُفِيْــدَيْنِ Aku telah membaca dua kitab yang bermanfaat
3 Majrur اَلْغِــلافُ لِكِتَـــابَيْنِ جَدِيْــــــدَيْن Sampul itu untuk dua buku baru
2.3 Latihan 1
Ubahlah isim mufrad berikut ke dalam bentuk isi mustanna
1. مُؤ مِــنٌ Seorang mukmin (lk) 6. كُــوْبٌ Sebuah gelas
2. مُؤ مِــنَـةٌ Saorang mukmin pr 7. أُخْـــــتٌ Saudara perempuan
3. مُشْــرِكٌ Seorang laki-laki musyrik 8. طَـالِبٌ Seorang mahasiswa
4. مُشْــرِكَـةٌ Seorang perempuan musyrik 9. طَبِيْــــــبَةٌ Dokter perempuan
5. مُطْــعَــمٌ 10. مُمَرِّضَـــةٌ Seorang perawat
Latihan 2
Ubahlah kata yang berada di dalam kurung ke dalam bentuk mutsanna!
1. مَاهِـرانِ (اَلْمُسْــلِمُ) Seorang muslim yang ahli
2. كَبِيْـــرَانِ (اَلْكِتَــابُ ) Kitab yang besar
3. كَلْبًا( اَلْوَلَـدُ) ضَـرَبَ Anak kecil itu memkul anjing
4. (جَدِيْــدٌ)نَظَرَتُ اُسْتَــاذَيْنِ Aku melihat dua guru yang baru
5. اَلْمُجْتَهِدَيْـنِ(لِلطَّا لِبِ)هَذَ الْكِتَابُ Buku ini milik seorang siswa yang bersungguh-sungguh
C. Isim Jama’ (اِسِــــــمْ جَمـــــــعْ )/ Plural
Yaitu: kata benda yang menunjukkan lebih dari dua/ banyak, baik maskulin maupun feminin. Isim jamak ini dibagi menjadi tiga, yaitu: Jama’ Mudzakar Salim, Jama’ Muannats Salim, dan Jamak Taksir
1. Jamak Mudzakar Salim (جَمْـعُ المُذَكَــر الســالِمْ)
Merupakan jamak yang bentuknya teratur (salim) dan menunjukkan makna maskulin (mudzakar). Ciri-cirinya adalah tambahan huruf wawu dan nun (ان ) atau huruf ya dan nun ( ون ) pada bentuk mufradnya.
Contoh:
مُسْلِــــــمُوْنَ
مُسْلِـــــمٌ Penjelasan
Bentuk singular مُسْلِـــــمٌ jika ditambah
مُسْـــلِمِيْنَ wawu dan nun akan menjadi مُسْلِــــــمُوْنَ
مُؤْمِــنُوْنَ
مُؤْمِنٌِ Jika ditambah dengan ya dan nun
akan menjadi مُسْـــلِمِيْن
مُؤْمِنِيْـــنَ
مُسْلِــــــــمُوْنَ و ن مُسْلِــــــــمٌ
مُسْـــــــــلِمِيْن ي ن مُسْلِــــــــمٌ
Keadaan jamak mudzakar salim dalam penerapannya pada suatu kata
مَـجْــرُوْرٌ
مَـنْصُــوْبٌ
مــرْفــــوعٌ
ين ين ون
Keterangan:
1. Marfu’ ditandai ون dengan contoh مُسْلِــــــــمُوْنَ
2. Manshub ditandai dengan ين contoh مُسْـــــــــلِمِيْن
3. Majrur diandai dengan ين contoh مُسْـــــــــلِمِيْن
Jama’ Mudzakar Salim dalam penerapan kalimat:
1. Marfu’ اَلْمُؤْمِنُوْنَ خَـــاشِـــــعُوْنَ Orang-orang mukmin yang khusyu’
2. Manshub رَأَيْتُ الْمُؤْمِنِيْنَ خَـــاشِــــعِيْنَ Saya melihat orang-orang mukmin yang khusyu’
3. Majrur مَرَرْتُ بِالْمُؤْمِنِيْــنَ خَاشِـــعِيْنَ Saya berjalan bersama dengan orang-orang mukmin yang khusyu’
Latihan 1. Ubahlah kata berikut ke bentuk jamak mudzakar salim
1. اَلْمُخْلِـــــــــصُ Orang yang ikhlas
2. اَلْقَانِــــــــــت Orang yang taat
3. اَلْعَــــــــــابِدُ Orang yang beribadah
4. اَلرَّاكــــــــــعُ Orang yang rukuk
5. اَلسَّـــــــــاجِدُ Orang yang sujud
Latihan 2 Ubahlah kata berikut ke dalam bentuk isim mufrad
1. اَلْمُنْتَضِــــــرُوْنَ Orang-orang yang menunggu
2. اَلْجَــالِسُـــــوْنَ Orang-orang yang duduk
3. اَلنَّـــــإِمُـــوْنَ Orang-orang yang tidur
4. اَلْمُحْسِــــــنُوْنَ Orang-orang yang baik
5. اَلْحَــــــاضِرُوْنَ Orang-orang yang hadir
Latihan 3 Sempurnakan kata di bawah dengan kata-kata yang tersedia ini sehingga menjadi bentuk kalimat yang baik dan benar
1. اَلْمُسْلِمُــــــــوْنَ ………. A فَـــــإزِيْــــنَ C فَــــــــــــإزٌ
B فَــــــــإزُوْنَ D فَـــــــإزَاتٌ
2 اَلْمُصَــــــــــــلُّوْنَ……….. A سَــــــــاجِدُوْنَ C سَـــــــــــــاجِدٌ
B سَــــــــاجِدِيْنَ D سَــــــــاجِدَاتٌ
3 اَلْكَــــــــــــــفِرُوْنَ ………. A مُشْــــــــرِكٌوْنَ C مُشْــــــــرِكٌ
B مُشْــــــــرِكِيْنَ D مُشْــــــــرِكَاتٌ
4. اَلْعَــــــــالِمُوْنَ ………. A صَــــــــابِرِيْنَ C صَـــــــــــابِرٌ
B صَــــــــابِرُوْنَ D صَــــــــابِرَانِ
5. اَلْمُـــــوَحِّـــدِيْنَ ……… A مُحْلِـــــــــصِيْنَ C مُحْلِـــــــــــصٌ
B مُحْلِـــــــــصُوْنَ D مُحْلِـــــــــصَانِ
2. Jamak Muannats Salim جمَـــــعُ الْمُؤَنَّـــــثِ السَّــــا لِـمُ
Adalah bentuk plural (jamak) yang teratur dan menunjukkan jenis feminine (perempuan). Cirinya terdapat tambahan huruf alif dan ta pada bentuk mufradnya. Karena jama’ ini menunjukkan perempuan, maka bentuk singular yang diubah adalah bentuk muannats bukan mudzakar. Contoh:
Plural tamb Sing plural tamb Singular
مُؤْمِـــــــنَــــاَتٌ ات مُؤْمِـــــــنَةٌ اَلْمُسْـــــــلِمَــــــاتُ ات اَلْمُسْـــــــلِمَةُ
دَرَاجَـــــــــاتٌ ات دَرَاجَـــــــةٌ َلدَّجَــــاجَـــــــــاتُ ات اَلدَّجَـــــــاجَةُ
ات ات
Keadaan Jamak Muannats Salim dalam penerapannya pada kata
مَـجْــرُوْرٌ
مَـنْصُــوْبٌ
مــرْفــــوعٌ
(ـ ِ ـ /ـ ٍ ـ) (ـ ِ ـ /ـ ٍ ـ) ــُ ــ/ــ ٌ ــ))
Tanda-tanda perubahan pada jamak muannats salim
1. Marfu’ ditandai dengan dhummah/ dhummah tanwin
Contoh: مُؤْمِـــــــنَــــاَتٌ
2. Manshub ditandai dengan kasrah atau kasrah tanwin
Contoh: مُؤْمِـــــــنَــــاَتٍ
3. Majrur ditandai dengan kasrah atau kasrah tanwin
Contoh مُؤْمِـــــــنَــــاَتٍ
Penerapan Jamak Muannats Salim dalam kalimat
1. Marfu’ اَلْمُؤْمِنَـــاتُ خَـــاشِـــــعَـــاتٌ Wanita-wanita mukmin yang khusyu’
2. Manshub رَأَيْتُ الْمُؤْمِنــاتِ خَــاشِــعَاتٍ Saya melihat wanita-wanita mukmin yang khusyu’
3. Majrur مَرَرْتُ بِالْمُؤْمِنَـاتِ خَاشِـعَـاتٍ Saya berjalan bersama dengan wanita-wanita beriman yang khusyu’
Latihan 1
Ubahlah kata-kata berikut ke dalam bentuk jama’ mu’annats salim
1. اَلْعَالِمَـــــــــةُ Wanita yang pandai
2. طَالِبَــــــــــــةُ Mahasiswi
3. اَلْجَامِعَــــــــةُ Universitas
4. اَلسَّيَّـــــــــارَةُ Mobil
5. سَيِّــــــــــــدَةٌ nyonya
Latihan 2
Ubahlah ke dalam bentuk singular (Isim Mufrad)
1. اَلنَّــــاجِحَــاتُ Wanita-wanita yang sukses
2. كَـاشِفَــــــةٌ Wanita-wanita yang membuka aurat
3. تَائِبَـــــــاتٌ Wanita-wanita yang bertaubat
4. اَلْمُهَذِّبَــــــاتُ Wanita-wanita yang terdidik/ santun
3. Jamak Taksir جَمْـــــــعُ التَّكْثِيْــــــــــــــــر
Pengertian:
Adalah bentuk jamak yang tidak beraturan (rusak). Jamak ini untuk semua benda mati maupun hidup, mudzakar maupun muannats. Bentuk jamak taksir ini sima’I , artinya mengikuti apa yang diucapkan oleh orang Arab. Oleh karena itu maka harus dihafalkan. Kita dapat mengetahui sebuah isim berjamak taksir atau salim dapat dilihat di dalam kamus. Kamus bahasa Arab yang baik tentu mencantumkan bentuk jamak dari suatu isim.
Contoh:
قِرْطَــسٌ- قِـرْطَاس – ج قَـرَاطِيْس Kertas
مِفْتَـــاحٌ – ج مَفَـــاتِيْــحٌ Kunci
مِغْــــلاَقٌ – ج مَغَـــالِيْقٌ Kunci pintu
صُـــوْرَةٌ – ج صُــــوَرٌ Gambar
رَأْسٌ – ج رُؤُوْسٌ Kepala
رَإيْــسٌ – رُأسَـــأُ Kepala, ketua
Dari contoh di atas terlihat bahwa bentuk plural dari mufrad/ singularnya tidak beraturan sebagaimana pada jamak salim.
Hasil penelitian para ahli bahasa Arab, didapat beberapa pola khusus dari jamak taksir, seperti berikut ini:
وَزَانْ جَمَــــــــع تَكْسيـــر إســـــــــم مفرد مَعـــــــــنَى
No Pola Plural Singular Arti
1 اَفْعَــالٌ اَبْــوَابٌ بَـــــابٌ Pintu
2 اَفْعُــلٌ اَنْفُــسْ نَفْــــسٌ Jiwa
3 فِعْلَــةٌ فِتْيَــةٌ فَتَــــى Pemuda
4 فُعَّــالٌ كُتَّــابٌ كَـــاتِبٌ Penulis
5 فِعَــالٌ جِبَــالٌ جَبَــــلٌ Gunung
6 فُعُــوْلٌ قُلُــوْبٌ قَــــلْبٌ Hati
7 فُعُـــلٌ رُسُــلٌ رَسُـــوْلٌ Rasul/ utusan
8 فُعَــلاَءٌ عُلَمَــأُ عَلِيْـــمٌ Orang pandai
9 اَفْعِــلاَءُ اَنْبِيَــاءُ نَبِـــيٌ Nabi
10 فَعَـائِـلُ رَسَـائِلٌ رِسَــلَةٌ Risalah/ surat
11 مَفَـاعـلُ مَذَاهِـبٌ مَذْهَــبٌُ Madzhab
12 مَفَـا عِيْـلُ مَفَــاتِيْحٌ مِفْتَــحٌ kunci
13 فُعْلاَنٌ فَــرِسٌ Petapa
14 فَعَــالِلٌ كَوْكَــبٌ bintang
15 فَعَـالِيْـلٌ فِنْجَــانٌ Cup, tutup
16 فَعَالِلِـةٌ تِلْمِيْــذٌ Murid
Latihan
Berdasarkan pola (wazan) berikut, tentukan bentuk plural (jamak taksir) kata-kata di bawah ini.
Pola Singular Arti
اَفْعَــالٌ وَلَـدٌ, فَـرَسٌ, شَرِيْـفٌ, طِفْـلٌ, وَقْـتٌ Anak, kuda, tuan, bayi, waktu
اَفْعُــلٌ نَهْـــرٌ, شَهْــــرٌ, رِجْـــلٌ Sungai, bulan, kaki
فِعَــالٌ كَلْبٌ, رَجُــلٌ, كَبِيْــــٌر, صَـالِحٌ Anjing, lelaki, besar, shalih
فُعُــوْلٌ بَحْــرٌ, اَسَــدٌ, شَـاهِدٌ, حَـقٌّ, جُنْـدٌ, مَلِكٌ, عِلْـمٌ, شَـرْطٌ, سَيْـفٌ, حَرْفٌ Laut, singa, saksi, kebenaran, tentara, raja, ilmu, syarat, pedang
فُعُـــلٌ كِتَــابٌ, مَدِيْنَــةٌ, سَفِيْنَـــةٌ, طَرِيْقٌ Buku, kota, kapal, jalan
فُعَــلاَءٌ وَزِيْــرٌ, اَمِيْــرٌ, سَفِيْــرٌ, اَسِيْــرٌ Perdana mentri, pemimpin, duta besar, tahanan
اَفْعِــلاَءُ صَدِيْـــقٌ, غَنِــيٌّ, قَــرِيْـبٌ Teman, orang kaya, dekat
فُعــلاَنٌ بَلَـــدٌ,قَضِيْــــبٌ Daerah, tali
فَعَــالِلٌ جَوْهَـــرٌ, مَكْتَــــبٌ Permata, perpusakaan
فَعَـالِيْـلٌ صُنْدُوْقٌ, خِنْــزِيْــرٌ, سُلطَـانٌ, قِنْدِيْـلٌ Kopor, babi, sultan, lampu
3. Penutup
3.1 Tes Formatif
1. Ubahlah kata yang berada di dalam kurung ke dalam bentuk mutsanna!
1. مَاهِـــرانِ (اَلْمُسْـــــلِمُ) Seorang muslim yang ahli
2. كَبِيْـــرَانِ (اَلْكِتَـــابُ ) Kitab yang besar
3. كَلْبًا( اَلْوَلَــدُ) ضَــرَبَ Anak kecil itu memkul anjing
2. Ubahlah kata-kata berikut ke dalam bentuk jama’ mu’annats salim
1. اَلْمُحْلِصَـــــــةُ Wanita yang ikhlas
2. اَلْحَفِظــــــــــةُ Wanita yang menjaga
3. اَلْعَـــــــــــابِدَةُ Wanita yang beribadah
4. اَلْخَــــــــاشِعَةُ Wanita yang khusyu’
5. اَلْمُطِيْـــــــــعَةُ Wanita yang taat
3. Ubahlah ke dalam bentuk singular (Isim Mufrad)
1. اَلْمُنْتظِــــــــرَاتُ Wanita-wanita yang menunggu
2. اَلنَّــــــــائِمَــــاتُ Wanita-wanita yang tidur
3. اَلْوَاقِفَـــــــــــاتُ Wanita-wanita yang diam/ berdiri
4. اَلْمُسَــــــافِــرَاتُ Wanita-wania yang bepergian
4. Pilihlah kata yang paling tepat untuk melengkapi frasa berikut ini
1. هُوَ يَتَحَدَّثُ عَنْ ……….. 2. اُولَئِـــــــــــكَ …….. 3 اَلنَّا جِحَـــــاتُ …..
A. الصَّــــــابِرَانِ A. حَــافِظَــــــــةٌ A.فَــــــــــإئزاتٌ
B. الصَّــــــابِراتُ B. حَــافِظَــــــــانِ B. فَــــــــــــــإئزَةٌ
C. الصَّــــــابِرَاتِ C. حَــافِظَــــــاتٌ C.فَــــــــائـزَتَـــــانِ
4 اَلْمُؤْمِنَـــــةُ تُبْغِـــضُ …. 5 اَلــزَّوْجَــةُ ………. 6 اَلْمُشْـــــرِكَاتُ……
A. اَلْكَــــــافِرَاتُ A. مُطِيْـعَـــــــــــاتٌ A. مُفْسِـــــــــدُوْنَ
B. اَلْكَــــــافِرِيْنَ B. مُطِيْـعَـــــــــةٌ B. مُفْسِـــــــــدَةٌ
C. اَلْكَــــــافِرَاتِ C. مُطِيْـعُـــــــــوْنَ C. مُفْسِـــــــــدَاتٌ
3.2 Umpan Balik
Bagaimana? Apakah Anda sudah dapat mengerjakan soal dan latihan dengan benar semua? Cocokkan dengan kunci jawaban di belakang
3.3 Tindak lanjut
Apabila Anda dapat menjawab soal
10 – 50 % : berarti Anda belum mampu menguasai materi. Silakan ulangi lagi dan bertanyalah kepada dosen Anda
50 – 70 % : Anda sudah menguasai, namun masih perlu pengayaan lagi
70 – 100 %: Selamat! Anda telah menguasai materi, silakan melanjutkan ke materi berikutnya.
3.4 Rangkuman
Menurut jumlahnya, Isim dibedakan atas singular, dual dan plural. Isim Jamak (Plural) ada beraturan (jama’ salim) dan ada yang tak beraturan (Jama’ taksir).
Perubahan dari bentuk singular ke dual dari kata benda feminine dilakukan dengan menambah huruf di belakang kata, sedangkan untuk kata benda maskulin tinggal menambah dan . Sedangkan untiuk plural pada feminine tinggal menambah huruf di belakang kata, sedang pada maskulin ditambah huruf pada akhir kata.
3.5 Kunci Jawaban tes formatif
1. اَلْمُسْــــلسمَـانِ
2. اَلْكِتَـــابانُِ
3. اَلْوَلَـــــدَانِ
2.
1. اَلْمُحْلِصَـــــــاةُ
2. اَلْحَفِظــــــــــاةُ
3. اَلْعَـــــــــــابِدَاةُ
4. اَلْخَــــــــاشِعَـاةُ
5. اَلْمُطِيْـــــــــعَاةُ
3. Ubahlah ke dalam bentuk singular (Isim Mufrad)
1. اَلْمُنْتظِــــــــرَة
2. اَلنَّــــــــائِمَـــة
3. اَلْوَاقِفَـــــــــة
4. اَلْمُسَــــــافِــرة
4. Pilihlah kata yang paling tepat untuk melengkapi frasa berikut ini
1. C 2.C 3.A 4.B 5.B 6.C
DAFTAR PUSTAKA
Al Atsary, Abu Hamzah Yusuf. 2007. Pengantar Mudah Bahasa Arab . Bandung: Pustaka Al Adwa
Bawani, Imam. 1987. Tata Bahasa Bahasa Arab Tingkat Permulaan. Surabaya: Al Ikhlas
Rahman, S.A. 2007. Teach Yourself Arabic: a Modern and Step by Step Approach. New Delhi: Goodword Book.
Sukamto, Imaduddin dan Ahmad Munawwari, 2005. Tata Bahasa Arab Sistematis. Yogyakara: Nuansa Aksara Group
SENARAI
a. Isim mufrad
b. Isim tasniyah/ mutsanna
c. Jama’ mudzakar salim
d. Jama’ mu’annats salim
e. Jamak taksir
==== اللغاة العــربيّــة ====
4. Subpokok bahasan Kata Benda Ditinjau dari Keadaannya
1 Pendahuluan
1.1 Deskripsi singkat
Materi ini membahas pembagian Kata Benda (Isim) menurut keadaannya yang terdiri dari isim dhamir dan isim dzahir.
1.2 Relevansi
Isim dhomir penting dipelajari segera mengingat kegunanannya sangat penting terutama dalam hubunannnya dengan kata kerja (fiil) yang akan disajikan dalam bab mendatang.
1.3 Standar Kompetensi
Mahasiswa mampu membuat kata benda dengan isim dhamir dan isim dzahir.
1.4 Kompetensi Dasar
a. Mahasiswa mampu menjelaskan pembagian Isim berdasarkan keadaannya
b. Mahasiswa mahasiswa mampu membuat isim dzahir
c. Mahasiswa mahasiswa mampu membuat isim dhamir (kata ganti)
d. Mahasiswa mahasiswa mampu menjelaskan perubahan bentuk kata ganti
e. Mahasiswa mahasiswa mampu mengubah isim dzahir ke dalam isim dhamir
f. Mahasiswa mahasiswa mampu menerapkan pemakaian isim dhamir ke dalam kalimat
1.6 Indikator
a. menjelaskan pembagian Isim berdasarkan keadaannya
b. mampu membuat isim dzahir
c. mampu membuat isim dhamir (kata ganti)
d. mampu menjelaskan perubahan bentuk kata ganti
e. mampu mengubah isim dzahir ke dalam isim dhamir
f. mampu menerapkan pemakaian isim dhamir ke dalam kalimat
2. Penyajian
2.1 Uraian Materi
KATA BENDA DITINJAU DARI KEADAANNYA
Kata benda ditinjau dari keadaannya terdiri dari dua macam yaitu:
1. Isim Dzahir
2. Isim Dhamir
1. Isim Dzahir
Definisi: Isim dzahir adalah kata benda yang tampak.
Cirinya:
1. Dapat dimasuki tanda tanwin. Contoh رَجــــُلٌ, بَيْـــــــتٌ
2. Dapat dimasuki lam ta’rif (alif lam) contoh اَلْمَسْجِــــدُ, اَلْكِتَــــابُ
3. Dapat dimasuki huruf nida’ (panggilan) seperti : يَـا, يَـــأَيُّها, يَاءَيَّتهـَـا
2. Isim Dhamir
Isim dhamir adalah kata benda yang tersembunyi/ kata ganti. Kata ini dipakai untuk menggantikan pihak-pihak yang berbicara, yang diajak bicara dan yang dibicarakan. Dalam bahasa Indonesia disebut sebagai kata ganti. Namun ada sedikit perbedaan mengenai jumlah dan penggunaan dalam susunan kalimat.
Kata ganti ini dalam bahasa Arab terdiri dari 14 buah yaitu:
No Dhomir Pengganti Arti Contoh Arti
1 هُــوَ Orang III Tunggal (lk) Dia (lk) مُسْلِــمٌ Dia (lk) muslim 1 orang
2 هُـمَـا Orang III dua (lk) Keduanya (lk) مُسْلِمَـانِ Mereka laki-laki muslim 2 orang
3 هُــمْ Orang III jamak (lk) Mereka (lk) مُسْلِمُـوْنَ Mereka (lk) muslim banyak
4 هِــيَ Orang III Tunggal (pr) Dia (pr) مُسْلِمَـةٌ Dia (pr) muslim 1 orang
5 هُـمَـا Orang III dua (pr) Keduanya (pr مُسْلِمَتَـانِ Mereka (pr) muslim 2 orang
6 هُـنَّ Orang III jamak (pr) Mereka (pr) مُسْلِمَـاتٌ Mereka (pr) muslim banyak
7 اَنْتَ Orang II tunggal (lk) Kamu (lk) اَنْتَ Kamu (lk) 1 orang
8 اَنْتُمَـا Orang II dua (lk) Kalian (lk) اَنْتُمَـا Kalian (lk) 2 orang
9 اَنْتُـم Orang II jamak (lk) Kalian (lk) اَنْتُـم Kalian (lk) banyak
10 اَنْتِ Orang II tunggal (pr) Kamu (pr) اَنْتِ Kamu (pr) 1 orang
11 اَنْتُمَـا Orang II dua (pr) Kalian (pr) اَنْتُمَـا Kalian (pr) 2 orang
12 َانْتُـنَّ Orang II jamak (pr) Kalian (pr) َانْتُـنَّ Kalian (pr) banyak
13 اَنَــا Orang I tunggal (pr-lk) Saya اَنَــا Saya (lk/pr)
14 نَحْـنُ Orang I jamak/ dua (pr-lk) Kami, kita نَحْـنُ Kita, kami (lk/pr)
Isim dhomir ini selain untuk mengganti jenis manusia juga dapat mengganti hewan, tumbuh-tumbuhan, dan benda-benda lain. Tentunya dengan menyesuaikan jenis kelamin benda tersebut, demikian juga tentang jumlahnya (mufrad, mutsanna, jamak).
Bila terdapat dua benda yang berjenis mudzakar dan muannats, maka isim dhomirnya mengikuti jenis mudzakar.
Contoh:
عَلِـيٌّ وَ عَـائِشَــةٌ Isim dhomirnya هُمـاَ اَلْمُسْلِمُوْنَ وَ الْمُسْلِمَـاتُ Isim dhomirnya هُــمْ
Bila diteliti jumlah isim dhomir buka 14, tetapi 12, karena ada dua buah isim dhomir yang sama dan dipergunakan duakali yaitu هُـمَـا dan اَنْتُمَـا. اَنْتُمَـا digunakan untuk nmengganti orang II dual baik laki-laki/ perempuan, sedang هُـمَـا digunakan untuk mengganti orang III lk/pr.
a. Pembagian Isim Dhamir
1) Isim Dhamir Munfashil
2) Isim dhamir Muttashil
1. Isim Dhomir Munfashil,
2.1 Uraian
Isim Dhamir Munfashil adalah dhamir yang dapat diucapkan dengan sendirinya tanpa tersambung dengan kalimat lainnya. Lihat tabel berikut
اِسْـــم الضَّمِيْـــــــرْ المُنْفَصــــــل
جَمَـــــــــــعْ مُثَنَّـــــــــى مُفْـــــــــــرَدْ
هُـــمْ هُمَـــا هُــوَ
هُــنَّ هُمَـــا هِـــيَ
اَنْتُـــمْ اَنْتُمــــَا اًنْــتَ
اَنْتُـــنَّ اَنْتُمـــَا اَنْــتِ
نَحْـــنُ اَنَـــا
Contoh dalam kalimat
اَنْتَ مُسْلِـــمٌ Kamu seorang muslim اَنْتُمَـا مُسْلِمَـانِ Kalian berdua muslim
اَنْتِ مُسْلِمَـــةٌ Kamu seorang muslimah نَحْنُ مُسْلِمُــوْنَ Kami kaum muslimin
Keadaan dhamir munfashil dalam penerapannya pada suatu kalimat, terbagi dalam dua bagian seperti terlihat dalam tabel di bawah ini.
Nashab (Objek) Rafa’ (Subjek)
جَمَـعْ مُثَنَّــى مُفْـرَد جَمَــعْ مُثَنَّــى مُفْـرَد
اِيَّـاهُــمْ اِيَّـا هُمـــاَ اِيَّــاهُ هُـــمْ هُـمَــا هُــوَ
اِيَّـاهُــنَّ ِيَّـا هُمـــاَ اِيَّـاهَـا هُــنَّ هُـمَــا هِــيَ
اِيَّـاكُمْ اِيَّــاكُمَـــا اِيَّــاكَ اَنْتُـــمْ اَنْتُمـــَا اًنْــتَ
اِيَّـاكُـنَّ اِيَّــاكُمَـــا اِيَّــاكِ اَنْتُـــنَّ اَنْتُمـــَا اَنْــتِ
اِيَّـانَــا اِيَّــايَ نَحْـــنُ اَنَـــا
2.2 Contoh:
اَنَـــا
اِيَّـــايَ مَدَحَ الْمــَدَرِّسُ اًنْــتَ
اِيَّـاكَ مـدَحَ الْمـَدَرِّسُ
Guru memuji kepadaku Guru memuji kepadamu
1.3 Latihan
اَنْــتِ
……….. مَدَحَ الْمــَدَرِّسُ هُــنَّ
………. مـدَحَ الْمـَدَرِّسُ
Guru memuji kepada…. Guru memuji kepada…..
اَنْتُمــَا
……….. مَدَحَ الْمــَدَرِّسُ نَحْـنُ
………. مـدَحَ الْمـَدَرِّسُ
Guru memuji kepada…. Guru memuji kepada…..
2. Isim Dhamir Muttashil
2.1 Uraian
Ialah kata ganti yang tidak bisa diucapkan dengan sendirinya dan selalu tersambung dengan kalimat lainnya.
Pembagiannya dapat dilihat pada tabel berikut
ضَمِيْـــــــر الْمُتَّصِــــــــلْ
جَمَــعْ مُثَنَّــى مُفْـرَد
هُــــمْ هُـــمَا ــهُ
هُــــنََّ هُمَـــا هَــا
كُـــمْ كُمَـــا كَ
كُــــنَّ كُمَـــا كِ
نَـــا (نَحْنُ) يَ (اَنَــا)
2.2 Contoh
قَلَـمُ مُحَمَّـــدٍ
قَلَمُــهُ كِتَـابُ مُسْلِمَــةٍ
كِتَــابُـهَا
Pena milik Muhammad penanya Buku milik muslimat kitabnya
2.3 Latihan
Ubahlah nama berikut dengan kata ganti yang tepat
١ كِتَابُ اَنْتَ
٢ كِتَابُ اَحْمَدْ وَ عَـلِي
٣ كِتَابُ فَاطِمَةٌ
٤ كِتَابُ عُمَـرُ وَ عُثْمَانُ وَ زَيْنَابُ
٥ كِتَابُ اَنَا
Keadaan dhamir mutashil dalam penerapannya pada suatu kalimat
Muttashil + Harf Muttashil + fi’il Muttashil + isim
Di dalamnya (lk) فِيـهِ Ia (lk) telah menolongnya (lk) نَصَرَهُ Bukunya (lk) كِتَبُـهُ
Di dalamnya (pr) فِيهاَ Ia (lk) telah menolongnya (pr) نَصَرَهَا Bukunya (pr) كِتاَبُهَـا
Kepadamu اِلِيْكَ Ia (lk) telah menolongmu نَصَرَكَ Bukumu (lk) كِتَـابُكَ
Kepadaku اِلَـيَّ Ia (lk) telah menolongku نَصَرَنِي Bukuku كِتَـابِي
Kepada kami ِالَيْنَاَ Ia (lk) telah menolong kami نَصَرَنَا Buku kami كِتَـابُنَا
Keterangan
1. Muttahil dengan Isim
Adalah kata ganti (dhamir) yang kedudukannya sebagai mudhaf ilaihi (sesuatu yang disandarkan). Contoh: كِتَبُـهُ bukunya, قَلَمُــــكَ penamu
2. Muttashil dengan Fiil
Adalah kata ganti (dhamir) yang kedudukannya sebagai :
a. Objek penderita (مَفْعُـولْ بِــهِ), contoh: نَصَرَهُ, نَصَرَنَا
اَلـرِّسَالَةُ كَتَبَهَــا مُحَمَّـدٌ اَلْمُؤْمِنُ نَصَــرهُ اللهُ
مَفْعُولْ بِه مَفْعُولْ بِه
b. Subjek (فَــاعِـلْ) dengan catatan
1) Tersambung dengan ت\ن yang berharakat
سَـــا فَـرتُ اِلَى جَـاكَرْتَأ سَـــا فَـرْنَـا اِلَى جَـاكَرْتَأ
2) Adanya wawu jama’ yang menunjukkan arti banyak (jamak)
أَخْلِصُـــــوْا فِي الْعَمَــلِ Ikhlaskanlah kalian dalam beramal
3) Adanya alif tasniyah yang menunjukkan makna ganda
اَلْمُسْلِمَانِ يَنْتَصِــرَانِ الْحَقَّ Dua orang muslim itu membela kebenaran
4) Adanya ya mukhatabah untuk muannats (feminine)
اِعْمَلِــــيْ اَلْــوَاجِبَ Kerjakanlah kewajiban olehmu (pr)
5) Adanya nun niswah untuk muannas
السَّـيِّدَاتُ يُهَـذِّبْـــنَ اْلاَوْلاَدَ Nyonya-nyonya itu mendidik anak-anak
3. Muttashil dengan Huruf.
Pada dhamir ini jabatannya menempati posisi majrur (dibaca jar)
هَذَا فَصْــلٌ فِيْــهِ طُـلاَّبٌ Ini kelas, di dalamnya ada para pelajar
3. Isim Dhamir Mustatir
Yaitu dhamir yang tersambung dengan kata kerja, tetapi tidak tampak dalam penulisan/ tersirat.
Contoh
اَلْحَمَامَةُ غَــرَّدَتْ Merpati itu berkicau
اَلْكَـلْبُ يَنْبـــَحُ Anjing itu menggonggong
نَظِّــفْ خِــذَاءَكَ Bersihkan sandalmu
اُرِيْـدُ اَلْقَهَــوَةَ Aku ingin kopi
3 Penutup
3.1 Tes Formatif
A. Ubahlah isim dzahir yang diberi garis bawah menjadi isim dhamir munfashil
1. الطَّالِبَــانِ نَشِيْــطَانِ Dua orang pelajar (lk) yang rajin
2. الطَّالِبَتَـانِ مَـاهِـرَتَـانِ Dua orang pelajar (pr) yang pintar
3. هَل مُحَمَّدٌ وَ عَلِيٌّ اَمِنَـانِ؟ Apakah Muhammad dan Ali dua orang yang amanah?
4. هَلْ مَـرْيَمٌ وَ هِنْدٌ قَانِتَتَــانِ Apakah Maryam dan Hindun dua orang yang taat?
5. هَل اَلْمُؤْمِنُــوْنَ صَـادِقُوْنَ Apakah orang-orang mukmin itu jujur?
B. Sambungkan Isim – Isim ini dengan dhamir Muttashil seperti contoh
Contoh:
دَفْتَــرُهَــا هُـوَ دَفْتَــرٌ +
اُسْتَـــاذٌ قَلَـــمٌ كِتَـابٌ
هُوَ نَحْنُ هَي
هُم اَنْتُمَا أنْتَ
هُما اَنَا أنْتِ
3.2 Umpan Balik
Setelah Anda kerjaan, silakan Anda cocokkan jawaban Anda dengan kunci jawaban di bawah ini. Kemudian nilailah. Tiap nilai mempunyai skor 10.
3.3 Tindak lanjut
Bagaimana hasil jawaban Anda?
Apabila nilai Anda masih di bawah 50, maka Anda diharuskan mengulang dan mempelajari materi di atas
Apabila nilai Anda 50 -70, maka Anda dinyatakan lulus, namun masih perlu pengayaan lagi
Jika nilai Anda 80 – 100 berarti Anda sudah menguasai. Selamat! Silakan melanjutkan ke materi berikutnya.
3.4 Rangkuman
Kata benda ditinjau dari keadaannya terdiri dari dua macam yaitu Isim Dzahir dan Isim Dhamir.
Isim dzahir adalah kata benda yang tampak. Cirinya antara lain dapat dimasuki tanda tanwin; dapat dimasuki lam ta’rif (alif lam); dapat dimasuki huruf nida’ (panggilan)
Isim dhamir adalah kata benda yang tersembunyi/ kata ganti. Kata ini dipakai untuk menggantikan pihak-pihak yang berbicara, yang diajak bicara dan yang dibicarakan. Dalam bahasa Indonesia disebut sebagai kata ganti.
Kata ganti ini dalam bahasa Arab terdiri dari 14 buah yaitu:
اَنْتِ اَنْتُم اَنْتُمَا هُوَ, هُمَا هُمْ هِيَ هُمَا هُنَّ اَنْتَ اَنْتُمَا انْتُنَّ اَنَا نَحْنُ
3.5 Kunci Jawaban tes formatif
a 1. هُمَا نَشِيْــطَانِ b 1 كِتَابُهَ, كِتابُكَ, كِتَابُكِ
2. هُمَا مَـاهِـرَتَـانِ 2 قَلَمُناَ قَلَمُكُمَا قَلَميِ
3. هَل هُمَا اَمِنَـانِ؟ 3 اُسْتَاذهُ اُسْتَاذهُمْ اُسْتَاذهُ
4. هَلْ هُمَا قَانِتَتَــانِ
5. هَل هُم صَـادِقُوْنَ
DAFTAR PUSTAKA
Al Atsary, Abu Hamzah Yusuf. 2007. Pengantar Mudah Bahasa Arab . Bandung: Pustaka Al Adwa
Bawani, Imam. 1987. Tata Bahasa Bahasa Arab Tingkat Permulaan. Surabaya: Al Ikhlas
Rahman, S.A. 2007. Teach Yourself Arabic: a Modern and Step by Step Approach. New Delhi: Goodword Book.
Sukamto, Imaduddin dan Ahmad Munawwari, 2005. Tata Bahasa Arab Sistematis. Yogyakara: Nuansa Aksara Group
SENARAI
a. Isim dhahir
b. Isim dhamir
c. Dhamir muttahil
d. Dhamir munfashil
e. Dhamir mustatir
==== اللغاة العــربيّــة ====
5. Subpokok bahasan Pembagian kalimah Isim Menurut Tertentu Tidaknya
1 Pendahuluan
1.1 Deskripsi singkat
Materi ini akan membahas pembagian kata benda (isim) menurut tertentu tidaknya, yaitu isim nakirah dan isim ma’rifat.
1.2 Relevansi
Dengan mengetahui isim jenis ini akan dapat diketahui tertentu tidaknya sebuah isim
1.3 Standar Kompetensi
Mahasiswa diharapkan dapat menjelaskan pengertian dan contoh isim nakirah dan isim ma’rifat.
1.4 Kompetensi Dasar
a. Mahasiswa mampu membedakan isim berdasarkan tertentu tidaknya
b. Mahasiswa mampu menjelaskan pengertian isim nakirah beserta contohnya
c. Mahasiswa mampu menjelaskan pengertian isim ma’rifat beserta tanda-tanda, pembagian dan contohnya.
1.5 Indikator
1. membedakan isim berdasarkan tertentu tidaknya
2. menjelaskan pengertian isim nakirah beserta contohnya
3. menjelaskan pengertian isim ma’rifat beserta tanda-tanda, pembagian dan contohnya.
2 Penyajian
2.1 Uraian Materi
Berdasarkan tertentu tidaknya, kalimah isim dibagi menjadi dua yaitu isim nakirah dan isim ma’rifat
A. ISIM NAKIRAH
1. Definisi
Isim Nakirah adalah kata benda yang menunjukkan makna umum, artinya belum diketahui kekhususannya (Kata benda yang tak tentu). Di dalam bahasa Inggris dikenal dengan indefinite article “a” atau “an”.
2.2 Contoh: مَدْرَسَــةٌ, اِنْسَـــانٌ
2. Tanda-tandanya:
1. Huruf terakhir berharakat tanwin, dengan beberapa perkecualian. Contoh
مَدْرَسَـةٌ, اِنْسَــانٌ
2. Berdiri sendiri, tidak bersandar/ dihubungkan dengan isim lain. Misalnya:
كِتَابُ مُحَمَّـــدٍ = Ma’rifat
= مُحَمَّــــدٌNakirah
2.3 Latihan
Buatlah contoh isim nakirah
B. ISIM MA’RIFAT
1. Definisi
Isim Ma’rifat adalah isim yang telah diketahui kekhususannya/ sudah tertentu. Di dalam bahasa Inggris disebut proper noun yang diterjemahkan menjadi “the”.
2. Tanda-tandanya:
1. diawali dengan lam ta’rif (ال) dengan beberapa perkecualian. Contoh المَـدْرَسَــةُ, اَلاِنْسَـــانُ
Perhatian! Bila sebuah kata sudah bertanda tanwin, maka tidak boleh diberi al (ال)
2. Isim yang menunjukkan nama orang atau tempat tertentu yang sudah diketahui oleh umum, walaupun idak diawali dengan al (ال). Contoh. مَحَمَّدٌ tidak perlu menjadi اَلْمُحَـمَّـدُ
3. Suatu isim yang disandarkan dengan isim lain, walau tidak memakai al (ال). Contoh: اَبُوْ عَلِــيٌّ = ayah Ali, يَـوْمُ الْجُـمْعَـةِ = hari Jumat
4. Isim maushul dan asmaul khamsah
Isim maushul ada beberapa macam, yaitu
a. Untuk laki-laki
singular dual plural
اَلَّــذِي اَلـَّذَانِ اَلَّذِيْــنَ
b. Untuk perempuan (feminine)
singular dual plural
اَلَّتِــي اَلَّتَــانِ اَلَّلاتِـي , اللاَّئ
c. Untuk maskulin dan feminine
مَــا Apa, مَــنْ siapa
Asmaul khamsah artinya isim yang lima, yaitu
اَبٌ (bapak), اَحٌ (saudara) حَـمٌ,() فُـو, (mulut) ذُو, (yang mempunyai)
3. Pembagian Isim Ma’rifat
Isim Ma’rifat dibagi menjadi tujuh macam, yaitu:
1. Isim yang didahului al (ال) contoh: المَــدْرَسَــةُ, اَلاِنْسَـــــانُ
2. Dhamir: kata ganti (seperti telah disebutkan di depan)
3. Alam, isim yang menunjukkan arti nama, baik nama manusia atau benda
Isim alam ini ada tiga macam, yaitu:
a. Alam Kuniyah, yaitu nama yang didahului dengan kata أُمٌّ, اَبٌ, اِبْـنٌ
Contoh: اِبْـنُ مَـاجَةَ, أَبُـوْ بَكَـرْ, اُمَّ كُلْثُوْمٍ
b. Alam Laqab, yaitu julukan yang dikenal karena sifat atau keadaannya. Contoh: اَلْمُــرْشِــدُ(Yang member petunjuk), اَلْكَــذَّابُ (pembohong)
c. Alam Ismy. Yaitu alam yang tak termasuk kuniayh dan laqab. Alam Ismy ini ada tiga macam, yaitu mufrad, murakkab idhafah, dan murakkab maziyah
1) Mufrad, yaitu terdiri dari satu kata, seperti بَغْـدَادُ, عَـلِـيٌّ, زَيْنَبُ
2) Murakkab Idhafah, terdiri dari mudhaf dan mudhaf ilaihi, contoh
عَبْدُ الـرَّحْمــنِ, عَبْـدُ القَـدِيْـرِ
3) Murakkab Mazjiyyah, contoh: سُــوْرَابَـيـَا, يُوكْيَأكَـرْتَـاَ
4. Isim Isyarah, yaitu isim yang menunjukkan sesuatu yang diisarati (kata penunjuk “ini” dan “itu”).
Contoh :
Arti untuk arti untuk
هَـذَا ini Singular maskulin ذَلِكَ itu Singular maskulin
هَـذِهِ ini Singular feminine تِلْكَ Itu Singular feminine
هَـذَانِ ini Dual maskulin ذَانِكَ Itu Dual maskulin
هَـتَـانِ ini Dual feminine تَـانِكَ Itu Dual feminine
هَـؤُلاَءِ ini Plural Maskulin اُولَئِـكَ Itu Plural Maskulin
هَـؤُلاَءِ ini Plural Feminin اُولَئِـكَ Itu Plural Feminin
5. Isim Maushul, yaitu isim yang diletakkan untuk menerangkan dengan perantaraan susunan kata yang disebutkan sesudahnya (shilah). Isim maushul ini dalam bahasa Indonesia sering diartikan dengan “yang”.
Contoh
Maskulin Feminin
singular dual plural singular dual plural
اَلَّــذِي اَلـَّذَانِ اَلَّذِيْــنَ اَلَّتِــي اَلَّتَــانِ اَلَّلاتِـي , اللاَّئ
6. Isim yang disandarkan kepada isim ma’rifat. Artinya isim yang dimudhafkan kepada salah satu dari lima isim ma’rifat di atas
contoh
كِتَــابِي : Buku saya كِتَــابُ مُحَمَّـدٍ : Bukunya Muhammad
7. Munada (yang dipanggil), yaitu isim yang didahului oleh huruf nida’
contoh
يَــا مُحَمَّـدُ Hai Muhammad يَــا عُـمَـرُ Hai Umar!
3 Penutup
3.1 Tes Formatif
a. Apakah beda Isim ma’rifat dan nakirah
b. Jelaskan ciri-ciri isim nakirah
c. Apa saja yang termasuk isim ma’rifat
3.2 Umpan Balik
Bagaimana? Apakah Anda sudah dapat mengerjakan soal dan latihan dengan benar semua? Cocokkan dengan kunci jawaban di belakang
3.3 Tindak lanjut
Apabila Anda dapat menjawab soal
10 – 50 % : berarti Anda belum mampu menguasai materi. Silakan ulangi lagi dan bertanyalah kepada dosen Anda
50 – 70 % : Anda sudah menguasai, namun masih perlu pengayaan lagi
70 – 100 %: Selamat! Anda telah menguasai materi, silakan melanjutkan ke materi berikutnya.
3.4 Rangkuman
1. Berdasarkan tertentu tidaknya, kalimah isim dibagi menjadi dua yaitu isim nakirah dan isim ma’rifat
2. Isim Nakirah adalah kata benda yang menunjukkan makna umum, artinya belum diketahui kekhususannya (Kata benda yang tak tentu). Tandanya berdiri sendiri dan berharakat tanwin
3. Isim Ma’rifat adalah isim yang telah diketahui kekhususannya/ sudah tertentu. tandanya antara lain diawali dengan lam ta’rif ( ال)
3.5 Kunci Jawaban tes formatif
a. Isim Nakirah adalah kata benda yang menunjukkan makna umum, artinya belum diketahui kekhususannya (Kata benda yang tak tentu). Di dalam bahasa Inggris dikenal dengan indefinite article “a” atau “an”. Isim Ma’rifat adalah isim yang telah diketahui kekhususannya/ sudah tertentu. Di dalam bahasa Inggris disebut proper noun yang diterjemahkan menjadi “the”.
b. Ciri-ciri isim nakirah
1. Huruf terakhir berharakat tanwin, dengan beberapa perkecualian. Contoh
مَدْرَسَـةٌ, اِنْسَــانٌ
2. Berdiri sendiri, tidak bersandar/ dihubungkan dengan isim lain. Misalnya:
كِتَابُ مُحَمَّـــدٍ = Ma’rifat
= مُحَمَّــــدٌNakirah
c. Isim Ma’rifat dibagi menjadi tujuh macam, yaitu:
1. Isim yang didahului al (ال) contoh: المَــدْرَسَــةُ, اَلاِنْسَـــــانُ
2. Dhamir: kata ganti (seperti telah disebutkan di depan)
3. Alam, isim yang menunjukkan arti nama, baik nama manusia atau benda
4. Isim Isyarah, yaitu isim yang menunjukkan sesuatu yang diisarati (kata penunjuk “ini” dan “itu”).
Contoh :
Arti untuk arti untuk
هَـذَا ini Singular maskulin ذَلِكَ itu Singular maskulin
هَـذِهِ ini Singular feminine تِلْكَ Itu Singular feminine
هَـذَانِ ini Dual maskulin ذَانِكَ Itu Dual maskulin
هَـتَـانِ ini Dual feminine تَـانِكَ Itu Dual feminine
هَـؤُلاَءِ ini Plural Maskulin اُولَئِـكَ Itu Plural Maskulin
هَـؤُلاَءِ ini Plural Feminin اُولَئِـكَ Itu Plural Feminin
5. Isim Maushul, yaitu isim yang diletakkan untuk menerangkan dengan perantaraan susunan kata yang disebutkan sesudahnya (shilah). Isim maushul ini dalam bahasa Indonesia sering diartikan dengan “yang”.
Contoh
Maskulin Feminin
singular dual plural singular dual plural
اَلَّــذِي اَلـَّذَانِ اَلَّذِيْــنَ اَلَّتِــي اَلَّتَــانِ اَلَّلاتِـي , اللاَّئ
6. Isim yang disandarkan kepada isim ma’rifat. Artinya isim yang dimudhafkan kepada salah satu dari lima isim ma’rifat di atas
contoh
كِتَــابِي : Buku saya كِتَــابُ مُحَمَّـدٍ : Bukunya Muhammad
7 Munada (yang dipanggil), yaitu isim yang didahului oleh huruf nida’
contoh
يَــا مُحَمَّـدُ Hai Muhammad يَــا عُـمَـرُ Hai Umar!
DAFTAR PUSTAKA
Al Atsary, Abu Hamzah Yusuf. 2007. Pengantar Mudah Bahasa Arab . Bandung: Pustaka Al Adwa
Bawani, Imam. 1987. Tata Bahasa Bahasa Arab Tingkat Permulaan. Surabaya: Al Ikhlas
Rahman, S.A. 2007. Teach Yourself Arabic: a Modern and Step by Step Approach. New Delhi: Goodword Book.
Sukamto, Imaduddin dan Ahmad Munawwari, 2005. Tata Bahasa Arab Sistematis. Yogyakara: Nuansa Aksara Group
SENARAI
a. isim nakirah
b. isim ma’rifat
c. isim maushul
d. isim isyarah
==== اللغاة العــربيّــة ====
6. Subpokok bahasan Isim Buatan
1 Pendahuluan
1.1 Deskripsi singkat
Subpokok bahasan ini berisi beberapa kalimah Isim yang merupakan bentuk jadian dari kata kerja (fiil)
1.2 Relevansi
Dengan mengetahui maeri ini, Anda akan diberi dasar-dasar perubahan kata yang nantinya sangat berguna untuk menganalisis asal-usul kata.
1.3 Standar Kompetensi
Mahasiswa dapat menjelaskan perubahan kata kerja (fi’il) menjadi kata benda jadian
1.4 Kompetensi Dasar
a. Mahasiswa mampu membuat kata masdar
b. Mahasiswa mampu membuat isim fa’il
c. Mahasiswa mampu membuat isim maf’ul
d. Mahasiswa mampu membuat isim zaman
e. Mahasiswa mampu membuat isim makan
f. Mahasiswa mampu membuat isim alat
g. Mahasiswa mampu menganalisis asal usul kata
1.5 Indikator
a. membuat kata masdar
b. membuat isim fa’il
c. membuat isim maf’ul
d. membuat isim zaman
e. membuat isim makan
f. membuat isim alat
g. menganalisis asal usul kata
2. Penyajian
Disamping isim yang asli, ada sejumlah isim buatan (jadian) yang berasal dari kata kerja (fiil), antara lain:
1. Isim Masdar (kata jadian). Misalnya:
Isim masdar Fi’il (kata kerja)
Tulisan كِتَـابَةً
Menulis كَتَـبَ
Bacaan قـِرَاءَةً
Membaca قَــرَأَ
permusyawaratan مُشَــاوَرَةً
bermusyawarah شـَاوَرَ
pengetahuan مَعْـرِفَـةً
mengetahui عَـرَفَ
2. Isim Fail / Subjek
Isim Fail Fi’il (kata kerja)
Penulis كَـاتِبٌ
Menulis كَتَـبَ
pembaca قَــارِءٌ
Membaca قَــرَأَ
Orang kafir كَـــافِرٌ
Menutup/ ingkar كَفَــرَ
Orang yang tahu عَــارِفٌ
mengetahui عَـرَفَ
Perhatikan pola katanya
Yang harus anda perhatikan adalah huruf asal dari kata tersebut. Biasanya kata dalam bahasa Arab terdiri atas tiga huruf (tsulatsi mujarrad). Tiga huruf itu disimbolkan dengan fa’ fi’il, ‘ain fiil dan lam fiil
فـــــــعـــــــل
III II I
ل ع ف
Pola Isim Fa’il adalah فـــا عِــلٌ . Jadi, ada tambahan huruf alif pada huruf kedua pola dasar
فَـــــا عِــــــلٌ
IV III II I
ل ع ا ف
Jadi kalau Anda akan menimbang huruf, Anda tinggal mencari huruf dasarnya dan menempatkan di bawah pola huruf.
ــلٌ عِــ ـا فَـــ
ــــل ـــعـ فـــ
ـــرٌ ـصِـ ــا نَـــ
ـــر ـصـ نَــ
3. Isim Maf’ul: Isim yang menunjukkan sesuatu yang dikenai pekerjaan (Objek)
Isim Maf’ul Fi’il (kata kerja)
Yang ditulis مَكْتُـوْبٌ
Menulis كَتَـبَ
yang dibaca مَقْــرُوءٌ
Membaca قَــرَأَ
Yang dikerjakan مَفْعُــوْلٌ
bekerja فًـعَـلَ
yang diketahui مَعْـرُوْفٌ
mengetahui عَـرَفَ
4. Isim makan, yaitu tempat melakukan pekerjaan, contoh:
Isim makan Fi’il (kata kerja)
Penulis مَكْـتَـبٌ
Menulis كَتَـبَ
pembaca مَقْـــرَءٌ
Membaca قَــرَأَ
pekerja مَفْـعَـلٌ
bekerja فًـعَـلَ
Tempat duduk مَـجْلِـسٌ
duduk جَـلَـسَ
5. Isim zaman, yaitu waktu melakukan pekerjaan
Isim zaman Fi’il (kata kerja)
Waktu menulis مَكْـتَـبٌ
Menulis كَتَـبَ
Waktu membaca مَقْـــرَءٌ
Membaca قَــرَأَ
Waktu bekerja مَفْـعَـلٌ
bekerja فًـعَـلَ
waktu duduk مَـجْلِـسٌ
duduk جَـلَـسَ
6. Isim alat, yaitu alat untuk melakukan pekerjaan
Isim makan Fi’il (kata kerja)
kunci مِفْتَــاحٌ
Membuka فَـتَـحَ
Sapu مِكْنَسَــةٌ
Menyapu كَنَــسَ
Alat bekerja ْمِفـعَـلٌ
bekerja فًـعَـلَ
Cermin مِـرْأَةٌ
melihat رَاَى
3 Penutup
3.1 Tes Formatif
1. Ubahlah kata kerja berikut menjadi Isim fail, isim maf’ul dan isim makan, isim zaman seperti contoh
Kata kerja Isim fa’il Isim maf’ul Isim zaman Isim makan
فَـعَــلَ فَــاعِـلٌ مَفْعُــوْلٌ مَفْعِــلٌ مِفْعَــلٌ
bekerja pekerja Yang dikerjakan Waktu bekerja Tempat bekerja
a. سًــجَــدَ
b. عَــلِــمَ
c. فَــتَــحَ
3.2 Umpan Balik
Setelah Anda kerjaan, silakan Anda cocokkan jawaban Anda dengan kunci jawaban di bawah ini. Kemudian nilailah. Tiap nilai mempunyai skor 10.
3.3 Tindak lanjut
Bagaimana hasil jawaban Anda?
Apabila nilai Anda masih di bawah 50, maka Anda diharuskan mengulang dan mempelajari materi di atas
Apabila nilai Anda 50 -70, maka Anda dinyatakan lulus, namun masih perlu pengayaan lagi
Jika nilai Anda 80 – 100 berarti Anda sudah menguasai. Selamat! Silakan melanjutkan ke materi berikutnya.
3.4 Rangkuman
Kalimah isim juga dapa dibentuk dari kata kerja (fi’il). Namanya isim buatan yang meliputi isim masdar, isim fa’il, isim maf’ul, isim zaman, isim makan, dan isim alat
3.5 Kunci Jawaban tes formatif
Isim fa’il Isim maf’ul Isim zaman Isim makan
سًــجَــد سَــاجِدٌ مَسْــجُوْدٌ مَسْــجـد مَسْــجـد
عَــلِــمَ عَــالِـمٌ مَعْـلُــوْمٌ مَعْــلـم مَعْــلـم
نَـصَــرَ نَـاصِرٌ مَنْصُــوْرٌ منْــصَـرٌ منْــصَـرٌ
DAFTAR PUSTAKA
Al Atsary, Abu Hamzah Yusuf. 2007. Pengantar Mudah Bahasa Arab . Bandung: Pustaka Al Adwa
Bawani, Imam. 1987. Tata Bahasa Bahasa Arab Tingkat Permulaan. Surabaya: Al Ikhlas
Rahman, S.A. 2007. Teach Yourself Arabic: a Modern and Step by Step Approach. New Delhi: Goodword Book.
Sukamto, Imaduddin dan Ahmad Munawwari, 2005. Tata Bahasa Arab Sistematis. Yogyakara: Nuansa Aksara Group
SENARAI
a. isim masdar
b. isim fa’il
c. isim maf’ul
d. isim zaman
e. isim makan
f. isim alat
==== اللغاة العــربيّــة ====
FAKULTAS SASTRA UNIVERSITAS DIPONEGORO SEMARANG
JURUSAN SASTRA INDONESIA
UJIAN TENGAH SEMESTER GASAL TAHUN 2008
MATA KULIAH : BAHASA ARAB I
HARI/TGL : Jumat, 14 Nopember 2008
WAKTU : Pukul 08.10 – 09.50
PENGAMPU : H. M. Nur Fawzan Ahmad
Ketentuan Umum
a. Berdoalah sebelum mengerjakan tugas
b. Bacalah setiap soal dengan seksama
c. Kerjakan pada lembar jawab yang tersedia
d. Anda diperkenanan untuk membuka buku apa pun, namun Anda sama sekali tidak diperkenankan saling bertanya. Kerjakanlah sendiri. Bila kurang jelas tanyakan kepada dosen. Bila ada yang ketahuan bertanya, waktu akan dipotong 5 menit.
e. Kemampuan mata pengawas sangat terbatas, Anda sangat mudah mengecoh pengawasannya, tetapi mungkinkah Anda bisa mengecoh sang Pengawas Sejati, yaitu Tuhan?
f. Periksa kembali jawaban Anda sebelum Anda kumpulkan kepada pengawas.
1. Pisahkan kata berikut berdasarkan hurufnya
No Huruf pisah kata
1 الْحِكْمَةَ
2 يَشْكُرْ
3 الْإِنسَانَ
4 لَا تُشْرِكْ
5 بِاللَّهِ
2. Gabungkan susunan huruf berikut menjadi kata dengan benar
No Huruf pisah kata
1 و َوَ ص َّيْ نَ ا
2 و َلِ وَ ا لِ دَ ي ْكَ
3 ا لْ مَ ص ِي رُ
4 لِ نَ فْ سِ هِ
5 فِ ي عَ ا م َيْ نِ
3. Tentukan bentuk kata berikut berdasarkan jumlah dan jenis kelaminnya
No Singular Dual Jamak Jenis
1 مُـؤْ مِنَـاتٍ
2 مُبَلِّغَـتَــانِ
3 كِتَــابٌ
4 رِسَلَتَــانِ
5 عِلْمَــانِ
6 وَقْــــتٌ
7 عُلَـمَــأٌ
8 اَمِــرَانِ
4. Carilah kata-kata dalam bahasa Indonesia yang merupakan serapan dari bahasa Arab sebanyak 6 buah, tiga buah di antaranya harus diambil dari kalimat-kalimat pada soal nomor 5 di bawah ini.
5. Bacalah wacana berikut ini. Tentukan manakah yang merupakan kalimah Isim. Masing-masing lima buah dan boleh dengan kata yang sama.
a. وَلَقَدْ آتَيْنَا لُقْمَانَ الْحِكْمَةَ أَنِ اشْكُرْ لِلَّهِ وَمَن يَشْكُرْ فَإِنَّمَا يَشْكُرُ لِنَفْسِهِ وَمَن كَفَرَ فَإِنَّ اللَّهَ غَنِيٌّ حَمِيدٌ
[31.12] Dan sesungguhnya telah Kami berikan hikmah kepada Lukman, yaitu: “Bersyukurlah kepada Allah. Dan barang siapa yang bersyukur (kepada Allah), maka sesungguhnya ia bersyukur untuk dirinya sendiri; dan barang siapa yang tidak bersyukur, maka sesungguhnya Allah Maha Kaya lagi Maha Terpuji”.
b. وَإِذْ قَالَ لُقْمَانُ لِابْنِهِ وَهُوَ يَعِظُهُ يَا بُنَيَّ لَا تُشْرِكْ بِاللَّهِ إِنَّ الشِّرْكَ لَظُلْمٌ عَظِيمٌ
[31.13] Dan (ingatlah) ketika Lukman berkata kepada anaknya, di waktu ia memberi pelajaran kepadanya:”Hai anakku, janganlah kamu mempersekutukan (Allah) sesungguhnya mempersekutukan (Allah) adalah benar-benar kelaliman yang besar”.
c. وَوَصَّيْنَا الْإِنسَانَ بِوَالِدَيْهِ حَمَلَتْهُ أُمُّهُ وَهْنًا عَلَى وَهْنٍ وَفِصَالُهُ فِي عَامَيْنِ أَنِ اشْكُرْ لِي وَلِوَالِدَيْكَ إِلَيَّ الْمَصِيرُ
[31.14] Dan Kami perintahkan kepada manusia (berbuat baik) kepada dua orang ibu-bapaknya; ibunya telah mengandungnya dalam keadaan lemah yang bertambah-tambah, dan menyapihnya dalam dua tahun. Bersyukurlah kepada-Ku dan kepada dua orang ibu bapakmu, hanya kepada-Kulah kembalimu.

No comments:

Country Visitor

   

FEEDJIT Live Traffic Feed

September 11, 2001

ISLAMIC WEBSITE

Thanks 4 not smoking


ApapunYgTrjadi:Baik


PuPuMaaaaa


Who is this

KAMUS

all of u r welcome

Labels/Kategori

i hope u enjoy...............

Loading...

Smile


ALWIN TANJUNG

ALWIN TANJUNG

Alwin Tanjung

Alwin Tanjung
E-mail: win3471@gmail.com

Boston

Boston

Blog Archive

SunSet

SunSet
Image

Guest Book (BukuTamu)


Layar Tancap

Loading...

Rambut Trpanjang......

Rambut Trpanjang......
di Dunia